Sejarah Kalender China (Cina)

History of Chinese Calendar

Sejarah Kalender Cina

Informasi Sejarah Kalender China yang kami sampaikan dalam artikel di bawah merupakan informasi bersumber dari situs yang membahas kalender www.enkosa.com. Semoga bermanfaat.

Sejarah Kalender China (Cina)

Sejarah Kalender China – Bukti awal penanggalan Cina ditemukan dalam tulang orakel dari Dinasti Shang (akhir milenium kedua SM), yang tampaknya menggambarkan tahun lunisolar 12 bulan, dengan tambahan 13 hari atau 14 hari. Ditambahkan secara empiris untuk mencegah pergeseran kalender pada siklus 60 tahun hari pencatatan yang telah digunakan.

Baca Juga: Desain Kalender 2022 Lengkap

Tradisi mengatakan bahwa di era itu, tahun dimulai pada bulan baru pertama setelah titik balik matahari musim dingin. Teks awal Zhou Timur, seperti Sejarah Kalender Musim Semi dan Musim Gugur, memberikan pemahaman yang lebih baik tentang kalender yang digunakan dalam dinasti Zhou.

Satu tahun biasanya memiliki 12 bulan, yang secara bergantian setiap bulannya memiliki jumlah 29 sampai dengan 30 hari (hari tambahan ditambahkan dari waktu ke waktu, untuk mengejar pergeseran antara kalender dan siklus lunar yang sebenarnya), dan bulan kabisat ditambahkan secara langsung di akhir tahun.

Baca Juga: Kata Mutiara Qurban Meyentuh Hati (Kata Ucapan Hari Raya Idul Adha 2021)

Aturan dalam hal penyisipan hari dan bulan ini menyebabkan kalender masing-masing negara terkadang sedikit berbeda. Dengan demikian teks-teks Sejarah akan sering menyatakan apakah penggunaan kalender (kalender Lu) sejalan dengan kalender Kerajaan (digunakan oleh raja-raja Zhou).

Meskipun tradisi menyatakan bahwa pada kalender dimasa Zhou, tahun dimulai pada bulan baru yang mendahului titik balik matahari musim dingin. Tawarikh Musim Semi dan Musim Gugur tampaknya menunjukkan bahwa pada kalender Lu dan kalender Yin (kalender yang digunakan dalam dinasti Shang) digunakan sampai pertengahan abad ke-7, dan awal tahun digeser mundur satu bulan sekitar 650 SM.

Baca Juga: Sejarah Lahirnya Pancasila 1 Juni

Kapan waktu yang memungkinkan pembuatan kalender China?

Pada awal Perang Amerika, kemajuan dalam astronomi dan matematika memungkinkan pembuatan kalender yang dihitung (di mana bulan dan hari kabisat ditetapkan oleh aturan, dan tidak sewenang-wenang).

Sejarah Kalender China
Sejarah Kalender China

Kalender The sìfēn (sisa seperempat), yang dimulai sekitar tahun 484 SM, adalah kalender Cina pertama yang dihitung, dinamakan demikian karena menggunakan tahun matahari 365 hari (sama dengan kalender Julian Roma abad ke-1 SM), bersama dengan 235 Aturan Siklus, yang dikenal di Barat sebagai siklus Metonik.

Baca Juga: √ Mudahnya Booking Hotel di Batu Malang Bikin Semangat Liburan

Tahun dimulai pada bulan baru sebelum titik balik matahari musim dingin, dan bulan kabisat dimasukkan pada akhir tahun. Pada 256 SM, sebagai raja Zhou terakhir menyerahkan wilayahnya ke Qin, kalender baru (kalender Qin) mulai digunakan.

Ini mengikuti prinsip yang sama dengan kalender Sifen, kecuali bahwa tahun dimulai satu bulan lebih awal (bulan baru kedua sebelum titik balik matahari musim dingin). Kalender Qin digunakan selama dinasti Qin, dan pada awal dinasti Han Barat.

Baca Juga: Kata Mutiara Qurban Meyentuh Hati (Kata Ucapan Hari Raya Idul Adha 2021)

Kalender Taichu

Kaisar Wu dari dinasti Han Barat memperkenalkan reformasi yang telah mengatur kalender Cina sejak saat itu. Kalender Tàichū (Perkenalan Agung) dari 104 SM memiliki tahun dengan titik balik matahari musim dingin di bulan 11 dan ditetapkan sebagai lompatan setiap bulan kalender (bulan dengan 29 atau 30 hari).

Tahun matahari dalam kalender Taichu didefinisikan sebagai 365 hari dan bulan lunar 29 hari. Karena hal itu gerakan matahari digunakan untuk menghitung jiéq (tanda musiman) hingga tahun 1645.

Baca Juga: √ Klaska Residence, Apartemen di Surabaya dengan Gaya Resort Impian Masyarakat Perkotaan

Nah itulah sedikit sejarah kalender China yang memiliki sejarah cukup panjang. Dalam masyarakat modern tidak banyak masyarakat China yang menggunakan kalender china untuk urusan sehari-hari, baik urusan pekerjaan maupun bertani.

Saat ini pemerintahan China menggunakan kalender Masehi sebagai kalender Nasional, dan tidak menggunakan kalender tradisional lagi sejak ber abad-abad tahun yang lalu.

Sekian artikel mengenai sejarah kalender China, jika Anda membutuhkan informasi kalender lainnya seperti kalender jawa maupun kalender bali Anda bisa mengunjungi situs berikut www.enkosa.com. Terimakasih!

Baca Juga: Umma, Aplikasi Kaum Muslim Indonesia

Loading...
Leave A Reply

Your email address will not be published.